Ketahui, Kebiasaan ‘Kretek’ Bagian Leher Miliki Efek Buruk Bagi Kesehatan

  • Bagikan

buserindonews.com – Sebagian orang menganggap membunyikan tubuh, jari-jari dan leher akan merasa nyaman. Namun, tidak sedikit pula yang orang merasa takut dengan pelintiran dalam bentuk apapun.

Tidak ada sisi benar atau salah untuk itu. Namun jika Anda memiliki kebiasaan meretakkan leher secara teratur, Anda mungkin harus tahu ada kemungkinan kecil hal itu dapat memiliki efek yang sangat merugikan.

Seperti dilansir dari laman Mirror, Jumat (18/3/2022), tak peduli seberapa baik rasanya melakukannya. Terlepas dari kelegaan jangka pendek yang mungkin diberikan oleh retakan atau bunyi di leher Anda, ada konsekuensi jangka panjang yang jauh lebih serius.

Faktanya, ‘peregangan’ leher telah memicu stroke seperti dalam kasus Natalie Kunicki. Suara yang Anda dengar dari leher disebabkan oleh peregangan kecil yang menyebabkan pemisahan sementara dari permukaan sendi dan berkembangnya gelembung udara.

Dengan melakukan itu, Anda berisiko mengalami robekan kecil (diseksi) di lapisan dalam arteri, yang menyebabkan pembentukan gumpalan darah. Ada kemungkinan gumpalan ini akan larut dengan sendirinya.

Tetapi dalam beberapa kasus, mereka dapat melakukan perjalanan dan menyebabkan penyumbatan di arteri hilir. Pada gilirannya, ini dapat menyebabkan strok iskemik, di mana suplai darah ke otak terputus.

Dua arteri utama kami di leher (arteri vertebral) bergabung dan membentuk arteri basilar yang memasok darah ke bagian belakang otak. Ketika Anda menekuk atau memutar leher, arteri ini meregang dan menjadi rentan terhadap cedera.

Membunyikan leher dapat melemahkan ligamen yang menyatukan sendi di antara tulang belakang, memungkinkan gerakan leher yang lebih luas sehingga membuat arteri lebih rentan terhadap cedera.

Namun ini tidak berarti stroke adalah konsekuensi umum dari leher yang muncul. Ingatlah, chiropractor sering mematahkan leher pasien mereka sebagai bagian dari pengobatan pereda nyeri. Ada kemungkinan satu dari 20 ribu hingga 1 dari 250 ribu untuk mempertahankan robekan arteri setelah perawatan ini. ***

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Buser Indonesia