Beranda Hukum & Kriminal DANA BANSOS DI DEPOK JABAR DIDUGA DISUNAT OLEH OKNUM TIDAK BERTANGGUNG JAWAB

DANA BANSOS DI DEPOK JABAR DIDUGA DISUNAT OLEH OKNUM TIDAK BERTANGGUNG JAWAB

 

Depok (Buser Indonesia) – Diduga melakukan tindakan tidak terpuji dengan menyunat dana bantuan sosial atau bansos covid-19/virus corona untuk berdasarkan hasil pendataan daerah di Depok, Jawa Barat. Pemerintah Kota (Pemkot) Depok pun tengah melakukan investigasi terkait adanya dugaan pemotongan dana bantuan sosial (bansos) bagi warga yang terdampak COVID-19 oleh oknum RT yang tidak bertanggung jawab

Pemotongan dana bansos jaring pengaman sosial (JPS) PSBB Kota Depok diduga dilakukan oleh oknum ketua RT di Kota Depok. Dana bansos warga terdampak COVID-19 yanh seharusnya mendapatkan dana Rp 250.000 per kepala keluarga dari Pemkot Depok.

“Penyelidikan dan penelusuran tersebut dilakukan terhadap bansos yang berasal dari Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) Kota Depok,” kata Wali Kota Depok Mohammad Idris di Depok, Minggu (19/04/2020).

Warga mendapatkan Rp 225.000 dan Rp 25.000 dana tersebut dipotong per KK yang dilakukan oleh oknum ketua RT. Walikota Depok M.Idris mengatakan terkait adanya informasi dugaan pemotongan dana bantuan di salah satu wilayah, pihaknya sedang melakukan penelusuran terkait kebenaran informasi tersebut.

Dikatakannya penelusuran dan pengawasan itu dilakukan secara berjenjang, mulai dari tingkat kelurahan hingga kecamatan.

Menurut dia, melalui laporan ini, diharapkan adanya kontribusi dan pengawasan dari Satuan Tugas (Satgas) Kampung Siaga COVID-19 di wilayah masing-masing. Terlebih dalam pendistribusian bansos di Kota Depok selama pandemi virus Corona ini.

“Masing-masing wilayah memiliki Satgas Kampung Siaga COVID-19, diharapkan adanya pengawasan dalam pendistribusian bansos agar merata, tepat sasaran, serta jumlahnya sesuai dengan bantuan yang diberikan oleh pemerintah,” ujarnya.

Kepala Dinas Sosial (Dinsos) Kota Depok Usman Haliyana mengakui adanya pungutan liar bansos COVID-19 yang dilakukan sejumlah oknum RT di Depok.

“Iya memang ada oknum RT yang melakukan hal tersebut, tapi tidak semuanya melakukan pungutan liar,” katanya.

Ia mengatakan dana yang sudah disalurkan saat ini bersumber dari APBD Kota Depok sebesar Rp 250.000 untuk 30.000 Kepala Keluarga.(*andy/ SAEPUL BAHRI. S.AG)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -

Most Popular

Back To Basics : Tugas Fungsi Pemasyarakatan Kalapas Cikarang Berikan Penguatan Pada Jajaran Pengamanan

Buserindonews.com Kabupaten Bekasi -  15 Oktober 2021 Lembaga Pemasyarakatan Kelas IIA Cikarang lakukan “Back To Basic”  Penguatan terkait Tugas dan Fungsi, Pemasyarakatan kepada seluruh Jajaran Pengamanan...

Belasan Siswa MTs Cijantung Ciamis Tenggelam di Sungai Cileueur

Ciamis // buserindonews.com – (BI) Pada hari Jum'at 15 Oktober 2021 jam 18.30 Wib s/d selesai bertempat di sungai Cileueur Desa Utama Kecamatan Cijeungjing Kabupaten...

Kapolres PALI Hadiri Kegiatan Pembinaan Ormas

  Pali || buserindonews.com - Kapolres PALI AKBP Rizal Agus Triyadi,S.I.K Menghadiri kegiatan Dialog Dalam Rangka Pembinaan Ormas Kabupaten PALI Tahun 2021 untuk meningkatkan wawasan Kebangsaan...

Polres Satresnarkoba Tanah Bumbu Tangkap Pengedar Kiloan Sabu dan Ekstasi.

  Tanah Bumbu || buserindonews - Polres Satresnarkoba Tanah Bumbu Kalsel mengamankan barang bukti kiloan sabu dan ratusan butir ekstasi saat penangkapan Herliansyah, 27 September...

Recent Comments