Hindari, Lima Kesalahan Besar yang Sering Dilakukan Sebelum Tidur

  • Bagikan

buserindonews.com – Seseorang kadang merasakan kondisi tubuh terus-menerus kelelahan, lesu dan pusing. Apabila seperti itu, tidak ada salahnya Anda meninjau kembali kebiasaan tidur.

Selain itu, Anda juga disarankan untuk menghilangkan beberapa kesalahan terbesar ketika tidur. Para ahli telah mengidentifikasi hal-hal utama yang harus dihindari. Seperti dilansir dari laman Mirror, Rabu (23/3/2022), berikut penjelasannya.

1. Utang Tidur
Kita semua pernah tidur larut malam bahkan hingga berhari-hari. Setelahnya, kita bertekad untuk mengejar semua tidur yang hilang di akhir pekan. Meskipun berbaring santai pada akhir pekan, Anda mungkin masih merasa pusing pada hari-hari berikutnya.

Ini mungkin karena fakta penelitian mengeklaim, kita perlu empat hari untuk pulih dari hanya satu jam potensi utang tidur (PSD) untuk pulih ke tingkat istirahat optimal Anda.

Dr Deborah Lee, dari Dr Fox Online Pharmacy mengatakan kurang tidur kronis meningkatkan risiko tekanan darah tinggi, penyakit jantung, diabetes, kanker, dan demensia. Selain itu, kurang tidur juga dapat memiliki sejumlah efek samping yang mengkhawatirkan.

“Itu juga membuat Anda marah dan mudah tersinggung, menyebabkan masalah hubungan, produktivitas yang buruk di tempat kerja, dan meningkatkan risiko kecelakaan di jalan,” ujarnya seperti dilansir di laman Mirror, Selasa (22/3/2022).

2. Tidak Mengutamakan Tidur
Meskipun itu menjadi bagian penting dari kehidupan sehari-hari, 71 persen orang Inggris tidak mendapatkan tujuh hingga sembilan jam tidur yang direkomendasikan per malam.

Meskipun Anda mungkin dapat berfungsi dengan kurang tidur dari itu, kekurangan tunda Anda dapat memiliki konsekuensi kesehatan yang serius.

“Tidur bukanlah tambahan opsional, ini darurat. Sudah waktunya kita semua menjadwalkan hidup kita untuk tidur dan bukan sebaliknya,” kata dr Deborah Lee.

Jadi, apakah itu jadwal kerja Anda, bermain HP dan melihat-lihat media sosial tanpa akhir, pesta liar, atau kekhawatiran larut malam yang menyebabkan kurang tidur, inilah saatnya untuk mengatasi penyebabnya dan mulai mencari solusi.

3. Pergi Tidur Ketika Tidak Benar-benar Mengantuk
Jika Anda mendapati diri terbaring terjaga setelah melompat ke tempat tidur pada jam yang masuk akal, Anda mungkin membuat kesalahan yang sangat umum.

Pakar tidur Universitas Loughborough, Profesor Kevin Morgan, mengatakan, karena tidur diatur oleh homeostasis, waktu tidur paling baik adalah saat kita mengantuk.

“Itu mungkin terdengar jelas, tapi mengharapkan untuk tidur ketika Anda tidak mengantuk dapat mengakibatkan frustrasi,” ujarnya.

Profesor Morgan menyarankan orang-orang untuk menghindari kebingungan antara kantuk dengan kelelahan dan kekurangan energi. Dia mencontohkan, orang yang baru saja lari maraton lebih cenderung lelah, atau kurang energi, daripada mengantuk.

4. Minum Alkohol untuk Membantu Tidur
Jika Anda menyukai minuman beralkohol sebelum tidur, mungkin ini saatnya untuk menghentikan kebiasaan itu. Pasalnya Anda berpotensi melakukan lebih banyak kerugian dibandingkan kebaikan.

Terlalu banyak mengonsumsi alkohol, di sisi lain, akan membuat kita merasa mengantuk dan siap untuk tidur, tapi efeknya hanya sebentar.

“Alkohol dengan cepat dipecah oleh tubuh dan penarikan dapat terjadi di larut malam. Ini adalah pengalaman umum bahwa tidur di bawah pengaruh sering diikuti dengan bangun di tengah malam, merasa kurang enak,” ujarnya.

5. Menyimpang dari Rutinitas
Anda mungkin pernah mendengar saran ini berkali-kali: berpegang teguh pada rutinitas tidur dapat berdampak besar pada kualitas tidur Anda.

Jika Anda tidur pukul 22.00 dan pukul 01.00 pada hari berikutnya, maka tubuh Anda akan bingung dan berpotensi membuat Anda berbaring di tempat tidur terjaga, meskipun kelelahan dan kurang tidur, ketika Anda pergi tidur pada jam yang masuk akal.

“Tidur diatur oleh ritme sirkadian. Tubuh kita mengharapkan hal-hal tertentu terjadi pada waktu-waktu tertentu. Jika kita tidak sinkron, kita mungkin harus membayar harganya,” uajar Prof Morgan.***

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Buser Indonesia